5 Aturan Rekayasa Kualitas Perangkat Lunak Yang Tidak Harus Anda Lewatkan

Proses transformasi digital telah melihat peningkatan kompleksitas perangkat lunak. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa aplikasi perangkat lunak harus bekerja dalam lingkungan multi-dimensi yang terdiri dari proses, perangkat, jaringan, sistem operasi, kerangka kerja, server, IDE, dan lainnya. Selain itu, setiap komponen lingkungan dapat dibagi lagi sehingga meningkatkan kompleksitasnya. Teknologi berubah dengan sangat cepat dan setiap perangkat lunak yang dibangun di atasnya harus bekerja pada tingkat optimalnya. Antarmuka perangkat lunak untuk teknologi seperti cloud, mobilitas, data besar, dan analitik, AI atau IoT harus cukup kuat untuk memberikan kualitas dan memenuhi harapan pengguna.

Mengingat peningkatan kompleksitas perangkat lunak, perubahan teknologi dan dinamika perilaku pengguna yang berubah, kualitas perangkat lunak atau aplikasi harus kedudukan tertinggi. Untuk memastikan kualitas perangkat lunak di seluruh dimensi, paradigma dan disiplin, proses jaminan kualitas perlu mengalami perubahan. Ini bukan lagi tentang pengujian perangkat lunak saja, tetapi menerapkan rekayasa kualitas perangkat lunak. Idenya bukan hanya tentang mengidentifikasi gangguan selama fase pengujian tetapi menghilangkan mereka sama sekali selama tahap desain dan pengembangan.

Apa itu rekayasa kualitas perangkat lunak?

Berbeda dengan pengujian perangkat lunak yang melibatkan pengujian fungsi-fungsi spesifik atau bagian-bagian perangkat lunak terhadap hasil yang telah ditentukan, rekayasa perangkat lunak QA jauh lebih beragam dan mencakup semua. Seorang insinyur kualitas perangkat lunak bekerja dengan tim pengembangan untuk merancang dan mengembangkan kode sumber. Dia melakukan tugas-tugas lain yang bersekutu seperti menguji, mengintegrasikan dan menggunakan perangkat lunak.

Seorang analis QA dari perusahaan rekayasa kualitas sebagai bagian dari tanggung jawabnya menetapkan tujuan pengujian yang dapat diverifikasi. Dia melakukannya dengan berkonsultasi dengan semua pemangku kepentingan. Teknisi kualitas perangkat lunak mengawasi seluruh SDLC dan menciptakan budaya berkualitas di mana setiap pemangku kepentingan sadar akan sasaran mutu. Filosofi yang mendasari QA engineering adalah untuk bekerja pada kode pada tahap perancangan untuk menghilangkan gangguan atau kerentanan.

Selain itu, insinyur kualitas perangkat lunak memastikan pengiriman perangkat lunak dalam batasan waktu. Penerapan aplikasi perangkat lunak yang tepat waktu sangat membantu dalam memenuhi harapan pelanggan. Khususnya, rekayasa perangkat lunak QA mencakup semua termasuk pengujian perangkat lunak juga.

Lima aturan rekayasa kualitas perangkat lunak

Pendekatan teknik QA telah bergerak menuju pengujian kiri-kiri. Istilah ini berarti menguji kode secara ketat selama fase pengembangan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan gangguan. Lima aturan yang harus diikuti oleh insinyur QA untuk keberhasilan penerapan proses rekayasa kualitas adalah:

1. Pengujian fungsional: Proses ini melibatkan pengujian UI dan API untuk melihat apakah mereka memenuhi spesifikasi desain. Latihan pengujian otomatisasi ini memvalidasi fungsi inti, input, instalasi, dan menu. Untuk mengilustrasikan lebih jauh, pengujian fungsional mencakup

  • Memeriksa kolom input dengan memasukkan data yang terdiri dari string, karakter khusus, karakter tambahan dan skrip non-Latin

  • Memeriksa fungsionalitas API dasar dan parameter aplikasi inti terhadap hasil yang ditentukan sebelumnya

  • Menyiapkan aplikasi pada komputer lokal yang berjalan pada sistem operasi yang berbeda

  • Memeriksa fungsi teks seperti menyalin, menempel, dan mengedit

  • Memeriksa jalan pintas dengan menggunakan tombol panas

2. Ulasan rekan kode: Kode sumber harus ditinjau oleh insinyur uji lain untuk mendapatkan perspektif yang lebih baik. Namun, disarankan untuk mengikuti latihan pengujian fungsional dasar sebelum pergi untuk peer review.

3. Analisis kode statis: Gunakan alat khusus untuk mencari keamanan dan kerentanan lainnya. Alat tersebut dapat memeriksa kode statis tanpa benar-benar mengeksekusinya. Lakukan analisis kode statis untuk memeriksa apakah kode memenuhi standar pengkodean yang diperlukan atau sesuai dengan peraturan keamanan.

4. Pengujian unit: Proses ini melibatkan pemeriksaan unit yang terdiri dari komponen, kelas atau metode terhadap input yang valid atau tidak valid. Dalam lingkungan DevOps, tes unit harus dilakukan setiap kali perubahan dilakukan pada kode. Pastikan tes unit menjadi luas untuk memangkas gangguan sejak awal. Proses ini dapat menggunakan virtualisasi dengan masukan input boneka untuk memeriksa setiap skenario pengujian.

5. Pengujian kinerja pengguna: Pengujian harus melibatkan satu pengguna dan memeriksa beban dan masalah kinerja. Area pengujian harus mencakup pengujian aplikasi untuk pemuatan dan eksekusi yang lebih cepat.

Kesimpulan

Lima aturan utama dari Rekayasa Kualitas memastikan bahwa kode memenuhi tujuan bisnis yang diinginkan dan harapan pengguna. Apa saja perusahaan rekayasa berkualitas akan lebih baik untuk memasukkan lima aturan utama dalam strateginya. Dengan demikian, perusahaan membantu menghapus gangguan pada tahap pengembangan perangkat lunak. Ini mengarah pada penyebaran perangkat lunak berkualitas lebih baik dalam batasan waktu dan anggaran.

Harus Memiliki Kualitas Celana Pendek Katun

Rasa pakaian yang bagus sangat bermanfaat bagi seorang individu. Pertama, itu membuat seseorang terlihat rapi di mata publik. Tidak ada yang ingin terlihat bodoh di depan semua orang. Seseorang harus terlihat cantik dan rapi setiap saat di depan umum. Bukan hanya saat pertemuan kita, kita harus berpakaian sopan dan terhormat.

Kedua, itu membuat pekerjaan mereka tidak rumit karena memungkinkan gerakan dengan cara yang mudah. Tolong, jangan memakai pakaian yang tidak nyaman dikenakan. Aku benci melihat wanita, menarik blusnya karena terlalu pendek. Saya benci wanita yang menutupi kaki mereka karena mereka mengenakan rok pendek. Jangan memakainya jika kamu tidak bisa membawanya. Jangan memakai pakaian yang membatasi gerakan Anda. Anda tidak ingin kecelakaan terjadi. Tidak ada yang mau duduk di pojok karena lebih nyaman untuk tidak bergerak sama sekali.

Ketiga, itu membuat mereka merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Pakaian bagus meningkatkan atau meningkatkan harga diri kita. Jika Anda senang dengan apa yang Anda kenakan, kecenderungannya adalah Anda akan bangga memakainya. Anda dapat melihat orang-orang secara langsung di mata. Anda dapat meminta Anda untuk turun di jalan dan lobi.

Mungkin, pakaian paling penting yang harus dimiliki seseorang di musim yang cerah adalah celana pendek. Jika Anda tidak ingin keringat Anda merembes di celana dan menempel di kulit Anda, maka Anda harus membeli celana pendek katun. Untuk dapat mencapai tiga keunggulan umum dari selera pakaian yang bagus, seseorang harus mengisi daftar periksa yang berikut:

Saya akan memberi tahu Anda cara memilih celana pendek katun yang bagus. Tercantum di bawah ini adalah daftar periksa singkat katun berkualitas:

1. Apa tekstur celana Anda?

Apakah celana pendek Anda halus untuk disentuh atau apakah kemarahan atau kasar? Rasanya sedikit nyaman saat berolahraga. Anda tidak ingin menggores paha Anda di depan umum karena tekstur yang buruk.

2. Seberapa rileks Anda ketika Anda mengenakannya?

Apakah celana pendek Anda membatasi Anda untuk bergerak? Atau apakah mereka terlalu longgar sehingga Anda bahkan tidak mencoba melompat? Celana pendek seharusnya tidak terlalu longgar dan tidak terlalu ketat. Mereka harus mengizinkan gerakan kaki saat berjalan, menari, jogging, atau bahkan melompat.

3. Bagaimana perasaan Anda tentang pinggang celana pendek Anda?

Pinggang celana pendek Anda tidak harus datang dalam bentuk garter ketat. Mereka tidak boleh meninggalkan tanda pada pinggang Anda karena dapat mengarah pada iritasi kulit dan kemudian, kerusakan kulit. Ini akan meninggalkan tanda mengerikan yang benar-benar tidak nyaman untuk dilihat ketika Anda mengenakan bikini Anda.